Kalau Memang Rejeki Kita, Maka Takkan Hilang atupun Tertukar !

Rejeki, Rizki, RizQi, Rezeki, RiziQ

Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.

Semoga bapak dan ibu selalu sehat dan sukses di dalam menjalankan aktivitas sehari-hari dengan penuh keberkahan.
Rejeki, Rizki, RizQi, Rezeki, RiziQ
Allah SWT telah menetapkan rezeki untuk setiap hamba-Nya. Apa yang menjadi rezeki seseorang tidak akan mungkin jatuh ke tangan orang lain dan tidak akan berkurang sedikit pun. Ia menerimanya secara utuh sebelum ajal menemuinya.

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

Rezeki itu tidak hanya berupa harta kekayaan, tetapi juga kesehatan, waktu luang, anak saleh, rumah tangga yang baik, dan semua nikmat Allah–baik yang tampak maupun tidak tampak, baik yang besar maupun yang kecil– itu semua adalah rezeki. Dan, rezeki selain harta itu lebih baik (berharga) bagi orang yang bertakwa.

Rasulullah SAW bersabda, “Tidak mengapa kekayaan orang yang bertakwa. Kesehatan lebih baik daripada kekayaan bagi yang bertakwa. Kebaikan jiwa adalah sebagian dari nikmat Allah.” (HR Ahmad).

Karena itu, janganlah seseorang mengorbankan sesuatu yang jauh lebih berharga dari harta kekayaan. Namun, tidak sedikit orang yang mengorbankan agama, keimanan, dan kebaikan jiwanya, hanya untuk mendapatkan harta dunia dengan melupakan akhiratnya.

Rejeki, Rizki, RizQi, Rezeki, RiziQ
Kalau Memang Rejeki Kita, Maka Takkan Hilang atupun Tertukar !

Kekurangan dari sisi harta jangan sampai membuat kita lupa untuk bersyukur kepada-Nya, atas berbagai nikmat yang jauh lebih berharga daripada harta dunia. Dan, hendaknya kita menjadikan harta kekayaan itu sebagai sarana merealisasikan rezeki yang jauh lebih berharga, yaitu ketakwaan kepada-Nya.

Maka itu, jika kita melihat seseorang yang bergelimang dengan kemaksiatan dan dosa, tetapi rezekinya tampak lancar-lancar saja, kita harus waspada dan menyadari bahwa hal itu adalah bagian dari istidraj.

Rasulullah SAW bersabda, “Jika kamu melihat Allah memberi kepada hamba dari (perkara) dunia yang diinginkannya, padahal dia terus berada dalam kemaksiatan kepada-Nya, (ketahuilah) bahwa hal itu adalah istidraj (jebakan berupa nikmat yang disegerakan) dari Allah.” (HR Ahmad).

Tatkala seseorang bersenang-senang dengan berbagai fasilitas (kenikmatan) yang mereka dapatkan, semakin bertambah dan dibukakan pintu kemudahan lainnya sehingga mereka lupa bahwa itu merupakan jebakan nikmat.

Allah SWT berfirman, “Maka tatkala mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu kesenangan untuk mereka; sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan sekonyong-konyong. Maka ketika itu mereka terdiam berputus asa.” (QS al-An’am [6]: 44).

Sebaliknya, jika kita melihat seorang hamba melakukan berbagai ketaatan kepada Allah, rezekinya biasa-biasa saja, hendaknya kita menyadari bahwa Allah telah menghendaki agar ia mendapatkan kenikmatan yang jauh lebih berharga di akhirat kelak secara sempurna (surga).

Semoga Allah membimbing kita agar menjadi seorang hamba, yang senantiasa pandai bersyukur atas nikmat apa pun dan seberapa pun yang dikaruniakan kepada kita. Aamiin.

Semoga bermanfaat

Wassalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *